Panen Raya Ikan Lele sistem Bioflok Ponpes Manhajusalikin, ikut mendukung Program Pemerintah

Panen Raya Ikan Lele sistem Bioflok Ponpes Manhajusalikin, ikut mendukung Program Pemerintah

Rabu, 18 Maret 2020, 07.44

Rohul - Panen Raya Ikan Lele dengan sistem Bioflok di Pondok Pesantren (Ponpes) Manhajusalikin, Sungai Deras, saat ini sedang dilakukan oleh Kelompok Budidaya Perikanaan Ikan Lele binaan Dinas Ketahanan Pangan dan Perikanan (DKPP) Kabupaten Rokan Hulu (Rohul) Desa Suka Maju, Kecamatan Rambah, Senin (16/3/2020)

Panen raya Ikan Lele yang bernilai ekonomis tinggi itu dilakukan
Bupati Rokan Hulu H.Sukiman, diwakili oleh Asisten II Ir H.M Ruslan M.Si, didampingi Kadis Ketahanan Pangan dan Perikanan Rohul Barikun SP, beserta Camat Rambah, Kades Suka Maju Suberdi ST dan Kelompok Tani Budidaya Ikan Lele,

Asisten II Ir H.M Ruslan M.Si mengapresiasi Budidaya Ikan lele dengan sistem Bioflok, karena ini merupakan inovasi baru sistem budidaya ikan selain keramba dan kolam ikan.

"Pemkab Rohul sangat mengapresiasi pengembangan budi daya ikan lele ini, karena Program pengembangan budi daya perikanan ikan lele ini merupakan program yang harus didukung guna mendukung ketahanan pangan, pemenuhan konsumsi dan asupan gizi yang berimbang yang bersumber dari ikan," katanya

Ruslan berharap dengan adanya budidaya ikan lele dengan sistem Bioflok ini dapat meningkatkan produksi perikanan budidaya dan menumbuhkan kawasan sentra-sentra budidaya perikanan sehingga meningkatkan taraf hidup masyarakat Rohul.

Sementara itu, Kadis Ketahanan Pangan dan Perikanan Rohul Barikun SP saat dikonfirmasi Media Center Diskominfo Rohul, Senin (16/3/2020) mengatakan Budidaya ikan dengan sistem bioflok ini dalam rangka efisiensi biaya dalam budidaya ikan lele serta meningkatkan hasil panen.

Ia menjelaskan budidaya lele sistem bioflok ini merupakan pengembangan budidaya ikan yang dilakukan dengan memanfaatkan mikroorganisme atau limbah lele itu sendiri. Dalam prosesnya dilakukan dengan cara mengolah limbah hasil budidaya agar menjadi flol-flok atau gumpalan yang kecil sebagai makanan ikan secara alami.

"Budidaya ikan lele dengan sistem Bioflok ini beda dengan budidaya ikan kolam biasa dari terpal dan kolam tanah, kalau Bioflok ini bisa menghemat biaya pakan 70 persen, satu bioflok itu ada 3 ribu ikan dengan jumlah 10 bioflok, jadi panen hari ini sebanyak 3 ton," kata Barikun

Tambah Barikun, Kelompok Budidaya ikan lele yang dipusatkan di Ponpes Manhajusalikin ini merupakan kelompok budidaya yang profesional dan terampil dalam membudidaya ikan lele.

"Karena kami sangat selektif sekali dalam memfasilitasi Kelompok Budidaya Ikan Lele, Karena kelompok disini sudah profesional dan terampil, Kalau hanya untuk coba-coba gak usah nanti merugi jadi ini mereka yang terampil," jelas Barikun

Diakui Barikun, Budidaya ikan Lele dengan Sisten Bioflok ini juga sudah diterapkan didesa-desa lain, seperti Desa Ngaso, Ujung Batu dan Tambusai Utara.

"Seperti di Desa Ngaso, hasil panennya lebih banyak dari ini, panennya seminggu sekali ada sekitar 1 setengah ton, Untuk mendapat bibit kita fasilitasi melalui Dinas DKPP Rohul dengan cara membuat proposal, sudah banyak yang kita realisasikan membudidaya ikan, banyak yang sudah direalisasikan di Tandun melalui anggaran ADD juga, bisa membuat Bioflok seperti di Kecamatan Tambusai Utara dan Pemudanya juga secara swadaya kita hanya membantu bibit dan pendampingan," terang Barikun

Kadis Ketahanan Pangan dan Perikanan Rohul Barikun berharap,"dengan adanya Panen Raya ikan Lele ini selain meningkatkan perekononian masyarakat,dengan harapan semakin banyak mengkonsumsi ikan, dapat mencerdaskan generasi bangsa, juga ikut mendukung Program Pemerintah,  untuk memasyarakatkan masyarakat gemar makan ikan, ( Kominfo/muliarjo)

TerPopuler